Pacar imitasi Bagian 1

Beli rokok dulu aah..” batin ku sembari meminggirkan Volks Wagen warna merah candytone, dan memarkirnya di depan sebuah mini market. Setelah kelar membeli rokok yang aku butuhkan, aku melangkahkan kaki jenjang yang terbalut rok kerja sejengkal diatas lutut, yang kata temen temen kantor lebih cocok untuk berlenggak lenggok diatas catwalk, menuju VW yang selalu setia mengantar Nona cantik ini kemanapun..hihihihii..

Tiba tiba.. Aku memicingkan mata melihat sebuah lembar kertas warna merah rada lecek di depan mobil. Ternyata duit.. Dengan perlahan aku dekati lembar duit yang bergerak tertiup hembusan angin.

Ketika kaki kiri ku yang bersepatu dengan hak setinggi 3cm telah berhasil menginjak lembar kertas duit, tiba tiba..Waddauww!! Terlihat sepatu yang tampak bulukan menginjak sepatu kerja ku yang sedang menginjak duit.

Dia menatap, aku pun menatap. Dia memicingkan mata dengan sinis, aku pun melotot galak kearah si empunya sepatu bulukan yang menginjak sepatu kerja ku..

“Heh! Ngapain lu nginjak sepatu gue??! Sakit taukk!!” sembur ku gahar.

“Loh gua khan mo ngambil duit gua yang jatoh, tapi malah di injak kakak. Itu duit gua kak!!” jawab seorang cowok dengan penampilan anak kuliahan tak kalah sengit. Orang orang disekitar mini market pada ngeliat aksi ku melawan cowok ingusan itu.

Duuch malu juga seeh sebenernya, tapi demi gambar bung karno dan bung hatta, aku jabanin daah.. hihihihiiii…

“Yaa ngga mungkinlah lah, orang elu aja berjalan di belakang gue kok. Lagian kalo itu duit elu kenapa ga langsung lu ambil tadi hah!??”

“Emang ga boleh apa kalo gua berjalan di belakang kakak? Terserah gua dong, mau dari arah belakang kek, dari depan kek, dari atas kek, emang gua pikirin.. Weekzz.. Mana duit gua!!” sahut nya dengan nada seperti debt collector nagih utang.

“Lu boong gue juga ga tau!, orang tadi tiba tiba itu ada di depan mobil gue kok, pake acara ngaku ngaku segala.. Huuu.. Udah sana-sana!!” ujar ku sengak dengan nada seperti orang yang di tagih debt collector tapi ga mau bayar utang.

“Kakak kok ga mau ngalah siih ma anak muda?? Harusnya yang tua itu ngalah, tau ga seeh?!!” ucap nya ketus.

Kamprett!! Emang lu kira gue dah nenek nenek apa…

“Hehh!! sembarangan.. Kurang ajar ngatain gue tua! Harus nya elu dong yang ngalah ma orang yang lebih gede, pake acara ngaku ngaku duit lu segala.. Norak tau ga! monyong luu!!”

“Yee yang norak tuuh kakak.. Mana duit nya siniin!” sahut cowok anak kuliahan itu tetep ngeyel..

Seettt dah ne bocah gigih banget demi selembar kertas merah, mana melotot kearah belahan dada gue lagi.. Brengsekk!!!

Saat itu memang kancing dari blazer kerja udah aku lepas, sehingga tanktop yang buat daleman terlihat jelas. Mana belahan berbentuk huruf V nya terlihat terlalu lebar sehingga buah dada ku yang memang berkulit putih mulus, yang sering di jadiin bahan coli temen temen kantor terlihat bener bener jelas dan menggairahkan. Beruntunglah cowok tengil yang sedang beradu mulut dengan ku itu.

“Heh!! Sopan dikit napa?! Kalo ngomong tuuh liat ke wajah gue, nhah ni mata lu malah piknik ga jelas!!” semprot ku galak, sambil mengangkat kaki yang menginjak lembaran kertas merah itu.

Cowok kuliahan di depan ku sedikit memerah wajah nya ke gap sedang memelototi keindahan dari sembulan payudara mulus yang sedikit terbuka, yang bener-bener bisa bikin naikkan kontie itu.. hihihihi..

Setelah mengangkat kaki yang menginjak gambar Bung Karno dan Bung Hatta, secepat kilat aku langsung menyambar kertas merah yang tergeletak diatas tanah itu. Secepat cahaya pula Cowok anak kuliahan yang aku taksir adalah seorang mahasiswa angkatan awal dan sekitar umur 18tahunan itu pun tak mau kalah dan langsung ikut ikutan menyambar lembar kertas merah.

Akibatnya aku hanya berhasil memegang yang sebelah kanan, sedang dia memegang yang sebelah nya lagi. Dan“WREEK!” duit itu terbelah menjadi dua bagian.

“Yaah.. Robek deeh. Kakak seeh ga mau ngalah..” ucap cowok kuliahan itu merana.

“Neeh gue kasih ke elu aja dah, buat beli permen sana.. Huu gitu aja mewek, cengeng lu ahh!!..”

Karena yang melihat perseteruan kami semakin banyak, maka cepat cepat aku memasuki mobil dan beranjak pulang menuju kost an ku. Tengsin beraattt.. Lagian tadi setelah aku lihat lebih jeli, ternyata duit nya bergambar Gaban, bukannya Bung Karno dan Bung Hatta.. Makan tuuh duit bocah tengil hahahaha..

Setiba nya di kost dengan nama “Dahlia Hitam”..

“Baru pulang Sarah?”, sapa Inge ramah sambil berjalan ke arah ku.
“Iyaa neeh, mana ada insiden ma bocah tengil rese tadi sewaktu gue beli rokok nge, hahaha..”
“Yaelaah.. Emang kenapa lu? Di ganjenin yaa? Salah sendiri punya toked bagus di umbar kemana mana, hihihii.. Yaudah deh, buruan ganti baju.. Gue tunggu di tempat jemuran yaa..” sahut Inge cepat.

Yeeee.. Bukannya ngajak makan ato shopping kek, malah ngajak nangkring di tempat jemuran. Pake acara nyindir nyindir toked sekel gue segala..

“Yoiii…” jawab ku singkat, dan langsung masuk kamar kost yang sangat nyaman.


Share this

Related Posts

Previous
Next Post »

1 komentar:

komentar
August 12, 2016 at 10:34 AM delete

NUMPANG PROMO YA MIN

JANGAN NGAKU ANDA SEORANG GAMERS JIKA BELUM MENCOBA INDOMONOPOLY KELUARAN BARU INDONESIA

MONOPOLY TELAH MEMBERIKAN PROMO BAGI YANG BERGABUNG/DAFTAR BARU AKAN MENDAPATKAN FREE DIAMOND/CHIP SEBESAR 50.000IDR

FREE DIAMOND/CHIP YANG DI BERIKAN INDOMONOPOLY BISA DI UANGKAN KEMBALI LAGI APABILA SUDAH TIDAK MAU BERMAIN LAGI

DAN KHUSUSNYA BAGI YANG MENGISI KOLOM REFERRAL AKAN MENDAPATKAN ACCESSORIES SECARA RANDOM DAN SELAMA 7HARI

UNTUK KETERANGAN LEBIH LANJUT SILAHKAN HUBUNGI TEAM LIVECHAT KAMI YANG SUDAH TERSEDIA

website http://goo.gl/SjhVsd

fans page facebook https://goo.gl/vHund8

line official http://bit.ly/1PyPyKP

BBM Pin : 5649B320

Line : hermilyrostan

Customer Service yang ramah 24jam bersama anda.

http://idrmonopolyindo.blogspot.com

Reply
avatar